PRINSIP DASAR PEMBUATAN SILASE

PENDAHULUAN
Tujuan utama pembuatan silase adalah untuk mengawetkan dan mengurangi kehilangan zat makanan suatu hijauan untuk dimanfaatkan pada masa mendatang. Silase dibuat jika produksi hijauan dalam jumlah yang banyak atau pada fase pertumbuhan hijauan dengan kandungan zat makanan optimum. Dibandingkan pengawetan dengan pembuatan hay, pembuatan silase lebih mempunyai keunggulan karena kuarng tergantung pada kondisi cuaca harian.
Kualitas dan nilai nutrisi silase dipengaruhi sejumlah faktor seperti spesies tanaman yang dibuat silase, fase pertumbuhan dan kandungan bahan kering saat panen, mikroorganisme yang terlibat dalam proses dan penggunaan bahan tambahan (additive).                  

PRINSIP PEMBUATAN SILASE
Prinsip dasar pembuatan silase memacu terjadinya kondisi anaerob dan asam dalam waktu singkat. Ada 3 hal paling penting agar diperoleh kondisi tersebut yaitu menghilangkan udara dengan cepat, menghasilkan asam laktat yang membantu menurunkan pH, mencegah masuknya oksigen kedalam silo dan menghambat pertumbuhan jamur selama penyimpanan.
Fermentasi silase dimulai saat oksigen telah habis digunakan oleh sel tanaman. Bakteri menggunakan karbohidrat mudah larut untuk menghasilkan asam laktat dalam menurunkan pH silase. Tanaman di lapangan mempunyai pH yang bervariasi antara 5 dan 6, setelah difermenatsi turun menjadi 3.6- 4.5. Penurunan pH yang cepat membatasi pemecahan protein dan menghambat pertumbuhan mikroorganisme anaerob merugikan seperti enterobacteria dan clostridia. Produksi asam laktat yang berlanjut akan menurunkan pH yang dapat menghambat pertumbuhan semua bakteri.

1. MENGHILANGKAN OKSIGEN DARI BAHAN SILASE
Proses ensilase terjadi dalam kondisi tanpa oksigen (anaerob), bakteri yang bekerja dalam memproduksi asam laktat adalah bakteri anaerob. Oksigen yang terdapat pada bahan silase dan silo dapat mempengaruhi proses dan hasil yang diperoleh. Proses respirasi tanaman akan tetap berlangsung selama masih tersedia oksigen. Respirasi dapat meningkatkan kehilangan bahan kering, mengganggu proses ensilase, menurunkan nilai nutrisi dan kestabilan silase.

Respirasi Sel Tanaman. Aktivitas sel tanaman tidak segera terhenti setelah dipanen, sel meneruskan respirasi selama masih cukup tersedia hidrat dan oksigen. Oksigen dibutuhkan untuk proses respirasi yang menghasilkan energi untuk fungsi sel. Karbohidrat dioksidasi oleh sel tanaman dengan adanya oksigen menjadi karbondioksida (CO2), air (H2O) dan panas.

Gula + oksigen →Karbondioksida + air + panas

Panas yang dihasilkan selama proses respirasi tidak dapat segera hilang, sehingga temperatur silase dapat meningkat. Peningkatan temperatur dapat mempenga-ruhi kecepatan reaksi dan merusak enzim (McDonald dkk. 1991). Enzim merupakan protein yang akan mengalami denaturasi pada temperatur tinggi. Peningkatan tempetarur juga dapat mempengaruhi struktur silase misalnya perubahan warna silase menjadi gelap (Van Soest 1994).
Peningkatan temperatur silase dapat dibatasi dengan pemanenan tanaman dengan kadar air yang tepat dan dengan meningkatan kepadatan silase. Tabel 1 menggambarkan hubungan antara temperatur, kandungan bahan kering dan kepadatan hijauan dalam silo. Pemadatan silase terkait dengan ketersediaan oksigen di dalam silo, semakin padat silase oksigen semakin rendah sehingga proses respirasi semakin pendek.
Beberapa jenis bahan secara alami memperangkap lebih banyak udara dalam silase. Dengan pengelolaan yang baik, oksigen dapat hilang dari silase dalam 4 sampai 6 jam (Coblentz 2003). Pembatasan respirasi dapat dilakukan dengan pemotongan langsung, pemadatan padat dan pelayuan. Untuk menjamin proses fermenatsi berjalan dengan baik, bahan harus mengandung kadar air sekitar 60-70%.

Tabel 1.  Peningkatan Temperatur dalam Silo dengan Tingkat Kepadatan dan Kandungan Bahan Kering.

Kepadatan (lbs/ft 3)

Kandungan bahan kering (%)

20

30

40

50

60

70

 

 …………OF ……………

20

4.8

5.3

6.0

6.8

7.8

9.0

30

2.5

2.8

3.2

3.7

4.3

5.0

40

1.4

1.6

1.9

2.2

2.5

3.0

50

0.7

0.8

1.0

1.2

1.5

1.8

60

0.2

0.3

0.5

0.6

0.8

1.0

Sumber: Coblentz  (2003)

Pengaruh Terhadap Fermentasi. Oksidasi gula tanaman melalui proses respirasi mempunyai pengaruhi negatif terhadap karakterisitik fermentasi. Gula tanaman berperan sebagai substrat utama bagi bakteri penghasil asam laktat yang dominan dalam fermentasi silase. Produksi asam laktat oleh BAL menurunkan pH (menurunkan keasaman) silase dan menjadi kunci stablitas dan pengawetan silase. Respirasi yang berlebihan atau dalam waktu lama dapat mengurangi ketersediaan substrat dalam produksi asam laktat, sehingga dapat menurunkan potensi proses fermentasi yang baik.

Pengaruh Terhadap Nilai Nutrisi. Respirasi yang berlebihan dapat mempengaruhi nilai nutrisi silase. Oksidasi gula tanaman menurunkan energi dan secara tidak langsung meningkatkan komponen serat hijauan. Temperatur silase yang berlebihan menyebabkan pembentukan produk reaksi Maillard, dimana senyawa yang mengandung protein yang tidak tercerna di dalam saluran pencernaan ternak ruminansia. Kondisi anaerob yang lambat tercapai memungkinkan berkembangan bakteri aerob yang dapat mendegradasi protein menjadi amonia.

Pengaruh Terhadap Kestabilan Silase. Silase yang difermentasi dengan baik akan menghasilkan pH yang lebih rendah. Kondisi ini dapat dimaksimalkan jika gula difermentasi menjadi asam laktat. Silase akan tetap stabil untuk waktu yang tak terbatas selama udara tidak dapat masuk ke dalam silo. Jika udara (oksigen) dapat masuk, populasi yeast dan jamur akan meningkat dan menyebabkan panas dalam silase karena proses respirasi. Akibat lain adalah kehilangan bahan kering dan mengurangi nilai nutrisi silase.Beberapa spesies jamur pada kondisi tersebut dapat menghasilkan mikotoksin dan substansi lain yang mengganggu kesehatan ternak.

2. KADAR AIR
Salah satu faktor yang mempengaruhi proses fermentasi adalah kadar air hijauan. Secara umum, kadar air optimum untuk dalam pembuatan silase sekitar 65% (Coblentz 2003). Tingkat kadar ini dapat memudahkan proses fermentasi dan biasanya membantu menghilangkan oksigen selama proses pemgemasan
Proses ensilase pada kadar air lebih dari 70% tidak dianjurkan. Hijauan dengan kadar air tinggi pada proses ensilase menyebabkan silase menjadikan silase yang dihasilkan tidak disukai. Silase ini kurang masam dan mempunyai konsentrasi asam butirat dan N-amonia yang tinggi. Hijauan yang diensilase dengan kadar air yang rendah (dibawah 50%) akan berakibat fermentasi yang terbatas, sehingga menghasilkan silase yang kurang stabil dengan konsentrasi asam laktat rendah dan pH lebih tinggi. Hijauan dengan kadar air rendah lebih sulit untuk menghilangkan oksigen dari bahan silase sewaktu pemasukan dan pengemasan.

3. FAKTOR TANAMAN
Silase dapat dibuat dari berbagai jenis tanaman seperti rumput, legum, sereal dan hasil ikutan tananam lainnya. Bahan yang baik dijadikan silase harus mempunyai substrat mudah terfermentasi dalam bentuk WSC yang cukup, buffering capacity yang relatif rendah dan kandungan bahan kering di atas 200 g kg-1 (McDonal dkk. 1991). WSC tanaman umumnya dipengaruhi oleh spesies, fase pertumbuhan, budidaya dan iklim.
Rumput yang dipupuk dengan nitrogen dalam level yang tinggi umumnya tidak menghasilkan silase yang lebih baik dibandingkan dengan hijauan yang dipupuk dengan level yang biasa. Rumput yang dipupuk dengan nitrogen mempu-nyai kandungan protein kasar lebih tinggi dengan kandungan gula lebih rendah. Tanaman merubah energi dari matahari menjadi gula sehingga konsentrasi gula secara umum lebih tinggi pada sore atau malam hari. Konsentrasi gula menurun pada malam hari melalui proses respirasi dalam tanaman dan lebih rendah lagi pada pagi hari. Fase pertumbuhan tanaman juga mempengaruhi ratio batang dan daun, yang akan mempengaruhi kandungan gula tanaman.

4. ADITIF SILASE
Aditif silase dapat dibagi menjadi 3 kategori umum yaitu a. stimulan fermentasi, seperti inokulan bakteri dan enzim; b. inhibitor fermentasi seperti asam propionat, asam format dan asam sulfat; dan c. substrat sepertii molases, urea dan amonia

a. Inokulan Bakteri
Hijauan secara alami mengandung beberapa tipe bakteri baik yang menguntungkan maupun merugikan (Tabel 2). Beberapa produk akhir dapat dihasilkan dalam proses fermentasi (Tabel 3), dan beberapa diantaranya dapat menurunkan kualitas silase yang dihasilkan. Konsep penambahan inokulan bakteri adalah untuk memacu pertumbuhan BAL homofermentatif yang dapat segera menghasilkan asam laktat untuk menurunkan pH silase. Beberapa BAL yang digunakan sebagai inokulan pada silase dan alasan penggunaannya ditampilkan pada Tabel 4. Karakteristik dasar yang harus dimiliki oleh inokulan bakteri antara lain dapat beradaptasi pada bahan dengan kadar air tinggi, dapat beradaptasi dengan temperatur lingkungan, toleransi terhadap keasaman, menghasilkan bakteriosin toleransi terhadap PHAGE, dan berperan sebagai probiotik(Ohmomo dkk. 2002).

Download PDF 111kB

About these ads

30 thoughts on “PRINSIP DASAR PEMBUATAN SILASE

  1. Dilokasi kandang kami terbentang luas sawah yang ditanami padi tidak serentak sehingga limbah jerami tersedia setiap waktu, mohon dapat dikirimi cara membuat silase dari jerami padi dengan cara sederhana (dapat dilakukan oleh petani), terimakasih, matur suwun sanget

  2. mau tanya, kalau fermentasi bakteri asam laktat berpengaruh tidak terhadap fraksi serat(ADF dan NDF). kalau berpengaruh minta referensinya ya!!!
    terimakasih sebelumnya

  3. Mas Dedi, penggunaan bakteri asam laktat dalam fermentasi terutama pembuatan silase bertujuan untuk mempercepat penurunan pH. Secara teoritis fermentasi dengan bakteri asam laktat memberikan pengaruh terhadap kandungan fraksi serat. Bakteri asam laktat akan memanfaatkan water soluble carbohydrate (WSC) substrat, konsekuensinya secara kualitatif (%) kandungan fraksi serat dapat meningkat meski secara kuantitatif (misalnya gram) akan tetap.
    Buku tentang silase : tropical silage
    Buku tentang bakteri asam laktat : lactic acid bacteria

  4. To Jojo66,
    Melanjutiuti surat kami mohon kiranya dapat dikirimkan prosedur pembuatan silase dari jerami padi secara sederhana ( maklum orang ndesa kurang ilmunya) terima kasih banyak

    • Mohon maaf mas Teddy…
      sebenarnya teknik pembuatan silase dan fermentasi pada jerami sudah banyak, tetapi kadang aplikasi pada tingkat pedesaan yang masih agak susah. Saya menyarankan peningkatan nilai manfaat jerami dilakukan melalui fermentasi dengan penambahan urea. Dengan pertimbangan harga urea relatif lebih murah (?), dapat meningkatkan kandungan PK dan kecernaan.
      FERMENTASI JERAMI DENGAN AMONIA
      Semoga bermanfaat

  5. saya sangat tertarik dengan artikel anda dan berminat untuk mengembangkan di pedesaan madura, boleh dong saya dikirimi teknik pembuatan silase untuk pakan ternak dengan cara dan teknologi yang mudah untuk diterapkan dan dipraktekkan di pedesaan terima kasih

  6. dilokasi pertanian tempat tinggal saya banyak jerami. tolong diberi penjelasan cara membuat silase dan cara mempertahabkan kualitasnya.

  7. saya mohon maaf sebelumnya kalau salah tempat dikarenakan tidak ngerti.saya mau tanya urea yang dimaksudkan dalam pembuatan silase apakah sama dengan urea yang dipakai untuk pupuk tanaman padi di sawah karena saya ingin buat silase dari jerami.sekali lagi maaf dan terima kasih banyak.

    • Betul sekali, urea yang biasa kami gunakan sama dengan urea yang dipakai untuk tanaman. Karena urea merupakan sumber amonia yang relatif lebih murah dan relatif lebih mudah diperoleh.

  8. mohon maaf mas, saya mau tanya lagi maaf agak cerewet berapa perbandingan pakan antara hijauan dengan silase serta konsentrat yang dapat kita berikan kepada ternak sapi per ekor per hari karena saya mau mengembangkan peternakan saya agar dicapai hasil yg maksimal karena sebelumnya saya hanya kasi hijauan saja secara tradisional mohon bantuanya terima kasih sebelumnya.

  9. Artikel menarik mas…mohon pencerahan untuk mendapatkan inokulan/bakteri fermentasi dmana yak??apakah mungkin/bisa kita mengembangkan si bakteri fermenter itu sendiri??
    thx

    • Kandungan air yang baik untuk membuat silase sekitar 60-70%, jerami yang baru diambil dari lahan perlu sedikit dikeringkan tapi jangan sampai kering sekali. Saya pernah mencoba menggunakan EM4 pada bahan lain hasilnya cukup bagus. EM4 juga bisa diterapkan dalam fermentasi jerami.

  10. Mas Jajo66, saya sangat awam dalam bidang teknologi peternakan.
    pertanyaan saya: apakah penggunaan urea dalam pembuatan silase dapat diberikan (tidak berbahaya) untuk ternak ,misalnya kambing, yang sedang bunting, menyusui, atau anak kambing yg belum lepas sapih?
    terima kasih atas jawabannya

  11. Pingback: prinsip dasar pembuatan silase « Bond371's Blog

  12. Apakah log(jerami) limbah dr jamur merang bisa d buat silase?. Apa ad manfaatnya bila d tambah EM4?.

    • Mas tono,… pada dasarnya ensilase bertujuan untuk pengawetan bahan yang mudah mengalami kerusakan. Jerami yang pernah digunakan sebagai media tumbuh jamur merang umumnya telah mengalami kerusakan baik secara fisik maupun kimia terutama kandungan fraksi serat karena kemampuan jamur kelompok Basidiomycetes yang mampu mendegradasi komponen lignoselulosa. Jadi meskipun dapat dijadikan silase namun manfaatnya kurang…Kalau mau dijadikan sebagai bahan pakan ternak saya pikir dapat langsung dimanfaatkan…

  13. Waw cpat skali dpt jwbannya, kya sms-an aj. Trimakasih banyak. Rencana mw ternak kambing kecil2an 1jantan 3betina. Masih bingung nyari kambig yg daya tahannya bagus. Kebetulan d lokasi dkat dgn sawah, jeraminya lumayan. Dan dekat dgn budidaya jamur merang, limbahnya berlimpah ruah. Sy pengen manfaatin limbahnya. Klo jadi pakan kambing bisa kan? Klo jd kompos bagus ga?

  14. tetes atau molases di tempat kami sulit didapat apa kira-kira pengganti yang sepadan trimah kasih mas jojo66

  15. tolong bantu saya dlm pembuatan silase untk penyempurna penyusunan sekripsi saya nanti, saya butu literatur yg banyak, terima kasih

  16. pak, kami ternak sapi dgn pakan hijauan jagung dan ada unit biogas, apakah hijauan jagung dibuat silase jagung akan lebih baik buat sapi?
    bisakah silase jagung dibuat dgn limbah cair/padat biogas sebagai pengganti molase/em4 ? kalau bisa gimana cara dan takarannya ? thanks

  17. Pak Jojo, mohon saya dikirimi cara pembuatan silase yg komplit dgn bahan hijauan jerami padi, krn di tempat kami banyak jerami padi. trm ksh banyak sblmnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s