BAKTERIOSIN DAN PERANNYA DALAM EKOLOGI MIKROBA RUMEN

Antibiotik telah lama digunakan dalam usaha peternakan, baik untuk pengobatan(therapeutic) maupun untuk pencegahan penyakit atau peningkatan produksi (subtherapeutic). Keuntungan penggunaan antibiotik sebagai pemacu pertumbuhan (growth promoter) diantaranya meningkatan produksi dan efisiensi penggunaan pakan. Sisi negatif penggunaan antibiotik diantaranya timbulnya organisme yang resisten terhadap antibiotik tertentu dan residu yang tersisa pada produk-produk peternakan. Antibiotik mempunyai spektrum kerja yang luas sehingga dapat membunuh semua jenis organisme yang ada, baik organisme yang menguntungkan maupun patogen

Pengurangan penggunaan antibiotik sebagai pemacu pertumbuhan (growth promoters) ternak memberi implikasi pada meningkatnya intensitas penggunaan substansi pemacu pertumbuhan alternatif. Beberapa bahan seperti probiotik, prebiotik (Suskovic dkk. 2001), ekstrak tanaman (Tucker 2002), enzim (Rosen 2000) dan asam organik (Caja, Garin dan Mesia 2000) terus diteliti penggunaannya sebagai pemacu pertumbuhan alternatif pengganti antibiotik.

Probiotik merupakan salah satu alternatif antibiotik yang dapat berperan sebagai pemacu pertumbuhan. Probiotik secara umum didefinisikan sebagai kultur tunggal atau campuran mikroorganisme hidup yang mempunyai pengaruh yang menguntungkan terhadap induk semang melalui peningkatan karakteristik mikroflora indigenous (Havenaar, Brink dan Veld 1992). Probiotik dapat dianggap sebagai food ingredient (Touhy 2003), dietary supplement (Roberford 2000) atau feed supplement (Fuller 1989) berupa mikroorganisme hidup yang menguntungkan bagi kesehatan manusia atau ternak.

Bakteri probiotik yang digunakan secara komersial dewasa ini umumnya berasal dari genus Lactobacillus dan Bifidobacterium (Heller 2001; Šušković dkk. 2001; Touhy 2003). Bakteri yang paling banyak digunakan sebagai probiotik baik pada bidang peternakan maupun bidang pangan adalah bakteri asam laktat (BAL). BAL didefinisikan sebagai bakteri pembentuk asam laktat dalam metabolisme karbohidrat dan terdiri dari berbagai macam kelompok bakteri gram positif. BAL mempunyai peranan penting dalam pengawetan bahan pangan dan melawan bakteri patogen melalui senyawa peptida antimikroba.

Mekanisme kerja probiotik dapat diekspresikan melalui 3 cara (Šušković dkk. 2001), yaitu; (1) menekan pertumbuhan mikroorganisme patogen pada saluran pencernaan melalui produksi substansi antimikroba (asam laktat, asam asetat, asetaldehida, hidrogen peroksida dan bakteriosin), persaingan mendapatkan zat makanan dan persaingan reseptor pada epitelium usus; (2) merubah metabolisme mikrobial dengan meningkatkan aktifitas enzim yang bermanfaat seperti galactosidase atau menekan enzim yang tak bermanfaat seperti gluruconidase, -glucosidase, -nitroreductase dan (3) merangsang pembentukan kekebalan tubuh.

Produksi senyawa toksin merupakan hal yang sering terjadi dalam interaksi kompetisi antara mikroba dan beberapa senyawa tersebut telah berhasil diadopsi dan diaplikasikan dalam mengontrol populasi mikroba. Beberapa bakteri probiotik mampu menghasilkan senyawa mirip antibiotik yang mempunyai pengaruh langsung terhadap bakteri dalam saluran pencernaan (Hillman 2001) yang disebut bakteriosin (Martinez dkk. 2000). Bakteriosin bakteri asam laktat tertentu mempunyai aktivitas yang menghambat bakteri Butyrivibro spp. (Kalmokoff dkk. 1996). Bakteriosin dapat menjadi alternatif pengganti antibiotik dalam memanipulasi populasi mikroba rumen. Bakteriosin mempunyai kelebihan dibanding antibiotik karena mempunyai target yang spesifik, rentan terhadap pencernaan proteolitik, memungkinkan untuk dilakukan manipulasi dan transfer genetik dan aman digunakan.

Ternak ruminansia memanfaatkan makanan yang dikonsumsinya setelah dilakukan proses fermentasi di dalam rumen dan saluran pecernaan lainnya. Rumen merupakan kantong yang berisi bermiliaran mikroba yang terdiri dari bakteri, protozoa dan fungi. Rumen berisikan berbagai spesies mikroba. Setiap gram isi rumen mengandung sekitar 1010 bakteri dengan 200 spesies, 106 protozoa dengan 25 genus dan 106 fungi dengan 5 genus (Mackie dkk. 1999). Rumen dengan volume 50 liter maka terdapat sekitar 5 x 1014 bakteri, 5 x 1010 protozoa dan 5 x 1010 fungi. Dalam aktivitasnya, mikroba tersebut saling berinteraksi baik sesama spesies maupun antara spesies atau genus. Interaksi yang terjadi dapat bersifat positif yang saling menguntungkan maupun negatif yang dapat menghambat perkembangan mikroba lain. Bakteriosin merupakan salah satu peptida antimikroba yang dapat menghambat bakteri. Sifat penghambatan bakteriosin sangat spesifik karena hanya menghambat atau membunuh spesies bakteri lain yang mempunyai hubungan yang dekat. Namun sejauh ini, perhatian tentang bakteriosin lebih banyak ditujukan pada bidang pengawetan pangan. Populasi bakteri di dalam rumen memungkinkan terjadinya kompetisi yang ketat dalam memperoleh zat makanan. Permasalahannya apakah bakteriosin berperan dalam kompetisi tersebut yang dapat merubah sistem ekologi rumen.

DOWNLOAD ARTIKEL LENGKAP | PDF 226 KB |

3 thoughts on “BAKTERIOSIN DAN PERANNYA DALAM EKOLOGI MIKROBA RUMEN

  1. tolong kirim penjelasan tentang hubungan manipulasi rumen dengan peningkatan bobot badan,pemanasan global dan pencemaran lingkungan.makasi. Gbu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s